Tuesday, January 31, 2012

PENYEBAB PENYAKIT


Penyakit adalah respon tubuh akibat menurunnya energy di dalam tubuh yang juga diakibatkan oleh berkurangnya kemampuan tubuh untuk mengeliminasi dan membuang racun (toksid). Empat anggota tubuh yang berfungsi untuk membuang racun adalah seperti berikut:-

v  Kulit
v  Paru-paru atau saluran penafasan
v  Perut
v  Sistem Urine

Selain respon tubuh akibat penurunan energy, ada beberapa komponen pendukung penyebab penyakit menaungi tubuh kita, iaitu seperti berikut:-

 
1.      Penyebab dari luar.

Beberapa penyebab dari luar seperti (hawa udara) suhu, (angin, dingin, panas, lembab, kering, api) dan penyakit menular.

·    Angin – menyerang tubuh mengakibatkan sakit kepala, demam, berpeluh, badan berat dan lesu, takut angin, dan biasanya dimulai dari bahagian tubuh atas.

·      Dingin ­– menyerang tubuh menakibatkan suhu badan meninggi, tidak keluar keringat, sakit kepala. Badan merasa nyilu atau pegal, takut dingin, sakit kepala dan berat, perut memulas, mual dan diare.

·         Panas – Hawa udara pada musim panas yang meyerang tubuh bisa mengakibatkan sakit kepala, suhu badan tinggi, haus, gelisah, berpeluh, takiut dingin, sakit kepala dan berat, perut memulas, mual, serta muntah.

·         Lembap – Pada umunnya disebabkan keadaan yang lembap, baju basah berpeluh melekat pada kulit, bekerja dalam air dan berhujan. Lembap menyerang tubuh mengakibatkan kepala terasa berat, hidung tersumbat, muka kekuning-kuningan, pembengkakan punggung kaki, urine keruh, feces berlendir, panas dingin, berpeluh, badan rimas dan lelah, linu sendi, oedema, dada terasa penuh, mual, muntah, perut kembung dan diare.

·         Kering – menyerang tubuh dapat mengakibat kepala agak sakit, takut dingin, batuk bersin, tak berpeluh, hidung tersumbat, badan panas,, berpeluh, haus, sakit tengkorok, sakit dada, darah dalam riak, diare, muntah, bibir pecah, gejala lumpuh dan gejala kejang.

·   Penyakit menular – menyerang tubuh mengakibatkan, seperti cacar dan kolera. Hal ini disebabkan adanya perubahan-perubahan hawa udara, seperti perubahan iklim dan keadaan lingkungan yang kotor.
 
1.      Penyebab dari dalam.

Perasaan yang berlebihan dan terus menerus akan menjadi penyebab penyakit yang berasal dari dalam diri sendiri dan membahayakan kelangsungan hidup, diantaranya gembira, marah, khawatir, berfikir, sedih, takut dan terkejut.

·         Gembira – Rasa gembira, senang dan tertawa yang berlebihan dapat mengakibatkan jantung lemah sehingga boleh kehilangan kawalan terhadap paru-paru.

·        Marah – Rasa marah berlebihan boleh menakibatkan mudah tersinggung, muka merah, badan mengeletar, dan perasaan bergolak.

·          Khuatir – Rasa khuatir yang berlebihan dapat mengakibatkan terganggunya fungsi paru-paru dan limpa.

·         Berfikir – Berfikir dan melamun/berhayal yang berlebihan dapat mengakibatkan terganggu fungsi limpa dan jantung.

·       Sedih -  Rasa sedih, kecewa, gelisah atas akibat luka, sakit derita dan rasa nyeri yang berlebihan dapat mengakibatkan terganggunya fungsi hati, serta pendarahan lewat dubur dan uretra.

·       Takut – Rasa takut sebagai salah satu akibat adanya ketegangan mental yang berlebihan dapat mengakibatkan terganggunya fungsi ginjal dan limpa.

·         Terkejut – Rasa terkejut timbul akibat adanya peristiwa yang tidak terduga sebelumnya sehingga terjadi ketegangan jiwa. Rasa terkejut yang berlebihan dapat mengakibatkan terganggunya fungsi ginjal dan jantung.

 
3.      Penyebab yang bukan dari luar dan dalam.

Bekerja adalah kegiatan manusia untuk melanjutkan hidup, tetapi bekerja berlebihan akan meletihkan otot dan dapat melukai limpa sehingga mengakibatkan mudah lesu, hingga hilang tenaga, malas, segan berbicara, bila bergerak sesak, gelisah dan tidak dapat tidur. Akibat kelelahan tersebut fungsi hati menjadi terganggu.

Makan dan minum kita setiap hari harus teratur dan dalam batas yang sederhana. Tidak terlalu sedikit atau berlebihan, tidak terlalu penuh dengan rasa (manis, asam, pedas, asin dan pahit) serta tidak terlalu hambar.
Kekuatan hidup manusia setelah lahir tergantung pada kekutan lambung dan limpa. Dengan sari maknan yang dihasilkan oleh lambung dan di transaksi oleh limpa manusia boleh tumbuh dan mempertahankan hidup.

 
KEBIASAAN MAKAN MAKANAN YANG BERLEBIHAN

·         Manis dapat menganggu fungsi kerja ginjal.
·         Asam dapat menganggu fungsi kerja limpa.
·         Pedas dapat menganggu fungsi kerja hati
·         Asin dapat menganggu fungsi kerja jantung.
·         Pahit dapat mengangu fungsi kerja paru-paru

Fungsi kerja organ-organ dapat terganggu pula apabila tubuh kekurangan rasa-rasa makanan seperti itu. Kebiasaan melakukan hubungan suami-isteri yang berlebihan juga dapat mengakibatkan terganggunya fungsi kerja ginjal sehingga menjadi lebih mudah lesu dan lutut lemah.

Penyakit juga bisa disebabkan oleh adanya kebiasaan hidup yang salah, akibat luka, gigitan binatang, terkena benda tajam, jatuh, tertabrak, kebiasaan tidur yang tidak teratur, serta kurang bergerak.

D. EMPAT CARA PEMERIKSAAN.

Dalam pengumpulan data-data untuk penegakan diagnos. Ilmu akupuntur pada khususnya dan ilmu pengubatan cina pada umumnya itu selalu mengumpulkan empat teknik atau cara pemeriksaan yang sebagai berikut:-
 
1.      Pengamatan/Inspeksi (wang).

Yang diamati adalah seluruh tubuh penderita dengan mengutamakan berikut:-

·         Sen, iaitu fenomena yang diperlihatkan oleh keadaan sakit tubuh penderita, ekspresi muka bercahaya, mata bersinar, pembicaraan jelas, serta ada tidaknya semangat dalam tubuh.

·         Se, iaitu warna dan ekspresi air muka pesakit, Warna iaitu sesuai lima unsur cang fu, Ekspresi, iaitu bersinar, segar, layu.

·         Sing tay iaitu bentuk tubuh dan gerak geri serta posisi, penderita, kulit, bentuk tubuh, iaitu berdada lapang, gemuk, dan kurus. Bentuk tubuh, iaitu duka memegang bahagian tubuh tertentu member isyarat di organ di organ tersebut ada keluhan. Kulit iaitu warna, luka, bisul, ederma (radang), berpeluh, dll.

·         Lidah, iaitu otot lidah dan selaput lidah untuk menentukan sifat dan jenis penyakit. Putih iaitu tipis adalah segar, tebal adalah sindrom luar/angin. Kuning iaitu sindram dalam/panas. Kelabu iaitu panas dingin. Hitam iaitu sindrom panas dengan panas hebat.
 
2.      Pendengara dan penciuman (Wen)     . 
·      Pendengaran, iaitu suara ketika berbicara, penafasan,batuk, cekutan, sendawa, serta bau.
·      Penciuman, iaitu bau hawa mulut, riak, berpeluh, air seni, tinja penderita, mungkin juga kerana pembusukan gigi.

3.  Bertanya (Anamnesis/Wen).

§  Bertanya mulai dari keluhan pertama kali sampai pada saat datang berubat dan lingkungan tempat hidup seharian.

§  Panas dingin, iaitu takut dingin.
§  Berpeluh yang terlalau banyak, waktu berpeluh, jenis peluh,
§  Kepala, tubuh, anggota gerak.
§  Pembuangan air besar dan kecil.

§  Makanan dan minuman, iaitu nafsu makan, panas atau dingin.
§  Dada dan perut iaitu jenis keluhan dan perjalanan keluhan.
§  Pendengaran, iaitu kurang pendengaran atau sakit telinga
§  Kehausan, iaitu sering dahaga, bila dahaga ingin minum atau tidak.
§  Riwayat penyakit dan pengubatan.

§  Pertanyaan untuk wanita dan anak-anak iaitu putasan/pusingan haid, perawatananak tentang vaksinasi, tidurnya, kesihatan orang tuanya, peristiwa kelahiran, saat dalam kandungan.

4.             Perabaan/Palpasi (Cie) 

            Dalam cara pemeriksaan ini tangan pemeriksa (terapis) sangat diperlukan untuk melakukan perabaan, pengetukan, penekanan, penyentuhan dan lainnya yang bersangkutan dengan keluhan local penderita (sakit atau bisul) dan pemeriksaan nadi.




No comments:

Post a Comment